Projek Falak Sem 1 Sesi 08/09..  

Posted by Xunpheriz in

Lepas habis exam Amali Komputer pada 20hb November, penulis dengan 3 orang kawan penulis terus bertolak ke Terengganu, menumpang kereta William, seorang pelajar Master di Makmal Fizik Angkasa, Fac Sains, UM. Perjalanan ni memakan masa selama 8 jam. Pukul 11 malam baru penulis boleh meletakkan barang dalam bilik sendiri. Kemudian keluar sebentar untuk makan.

Penulis ke sana untuk projek tahun akhir. Kerana penulis perlu mengambil data di Balai Cerap KUSZA, Bukit Merang, Setiu, Terengganu. Balai cerap tersebut sesuai untuk dicerap ketika matahari terbit kerana ufuk yang tidak dihalang berbanding di Teluk Kemang, Negeri Sembilan untuk matahari terbenam.

Sedikit malang, seringkali hujan pada waktu subuh. Penulis bersama dengan seorang kawan penulis yang sama tajuk projek, terpaksa bangun seawal 4 pagi untuk bersiap sedia & mengambil data. Pada waktu isyak, kami mesti bersiap sedia sebelum maghrib lagi agar tak terlepas data pada waktu isyak dengan data di ambil setiap 1 @ 2 minit sehingga pukul 8.20 malam.

Sepanjang 7 hari 6 malam di sana dengan kos penginapan sebanyak RM60 semalam (RM60*6=RM360), data pada waktu subuh hanya dapat diambil sebanyak sekali kerana lain hari, hujan turun renyai-renyai selain tertidur pada malam kedua. Manakala data pada waktu maghrib hanya dapat diambil sebanyak 3 kali.

Tajuk projek penulis ialah berkaitan Sky Brightness dan Twilight. Twilight bermaksud 2 cahaya, pada waktu matahari terbit dan waktu matahari terbenam. Sebab itu, wujud nya fajar kazib dan fajar sodiq pada waktu pagi serta syafaq ahmar pada waktu isyak. Projek ini untuk mencari kebenaran pada teori sudut tunduk 17 darjah, 18 darjah atau 19 darjah bagi falak di mana ulama zaman silam menetapkan sudut tunduk tertentu bagi masuknya waktu subuh dan isyak.

Penulis menggunakan SQM (Sky Quality Meter) untuk mengukur kegelapan di kawasan ufuk dan zenith. Ukuran diberikan dalam Arc Magnitud dengan bacaan paling tinggi sebanyak 22 arcmagnitud. Semakin gelap, bacaan semakin tinggi dan semakin lama masa diambil untuk mengambil bacaan.

Penulis bertolak balik pada 26hb November, Rabu. Penulis di sana bersama 11 orang yang lain, termasuk pensyarah penulis yang mengawal selia projek ini, 3 kawan penulis yang turut mahu mengambil data bagi projek mereka, pembantu makmal dengan 2 anaknya, seorang pelajar fizik tahun akhir dengan adiknya serta 2 pelajar Master yang membantu dalam projek ini dengan memberikan pandangan, nasihat dan arahan berkaitan.

Sebelum maghrib, penulis akan berada di balai cerap tersebut untuk bersiap sedia mengambil data dan berakhir selepas isyak, jika cuaca mengizinkan. Hanya 2 malam penulis tidur malam di bilik, selebihnya 4 malam lagi di balai cerap kerana penulis perlu bangun seawal 4 pagi bagi data matahari terbit.

Selepas sarapan pagi, penulis akan tidur sehingga tengah hari atau petang sebelum makan malam. Selepas itu, rutin tersebut berulang setiap hari. Tapi penulis sempat berkunjung ke Taman Tamadun Islam, Pasar Payang dan tempat-tempat lain pada 3 hari pertama di sana.

Di Taman Tamadun Islam, penulis melihat replika 14 masjid dari seluruh dunia, termasuk Malaysia, Brunei, Pakistan, Afghanistan, Iraq dan Arab Saudi. Sebagai kenangan, penulis membeli nota berharga RM8 yang mempunyai corak TTI.

Di Pasar Payang, penulis berjalan-jalan meninjau barang-barang di situ. Terdapat pakaian (seperti batik, sutera dan T-shirt), makanan (basah dan kering) serta perhiasan (cincin, jam tangan dan gelang). Berkunjung kali pertama, penulis membeli sehelai T-shirt berlengan panjang berharga RM22. Coraknya agak feminin kerana ia bercorak bunga di sebelah kiri depan dan bertulis Terengganu.

Tanpa disangka dapat berkunjung lagi ke sana, penulis hanya melihat cincin dan jam tangan. Tertarik kepada 2 bentuk cincin, penulis membelinya dengan harga RM10 setiap satu kerana penulis memang obses dengan cincin. Penulis melihat cincin tersebut agak jarang didapati. Mungkin sebab penulis jarang berjalan-jalan di Kuala Lumpur, tambahan pula cincin tersebut boleh dianggap sebagai kenangan dari Terengganu. Tapi penulis hanya minat terhadap cincin yang berukir tanpa batu. Melengkapkan lagi pembelian pada hari tu, penulis membeli sebuah jam tangan berharga RM15.

Agak dikesalkan, penulis terlupa untuk tawar menawar harga cincin dan jam tangan tersebut. Mungkin boleh dapat harga lebih murah? Siapa tahu.. Jam tangan perlu untuk masa sebab telefon bimbit penulis sangat cepat kehabisan bateri.

Apa pun, pemergian penulis ke Terengganu hanya untuk mengambil data bagi semester ini. Sebab projek falak adalah 6 jam kredit dengan 3 jam kredit setiap semester. Moga semester depan penulis dapat mengambil data yang lebih baik agar projek ini menghasilkan sesuatu yang bermutu sebagai rujukan bagi generasi masa depan. Penulis juga teringin untuk menyemak dan memahami kitab karangan tokoh falak zaman silam, terutama berkaitan cahaya merah dan fajar. Bagaimanakah mereka menetapkan sudut tunduk sebanyakn sekian sekian, dan dengan cara apakah kaedah tersebut dilakukan? Sekadar mana ketepatan kaedah tersebut, dan apakah terdapat lagi kaedah lain yang lebih tepat, mudah dan diyakini?..

Mutiara Kata Hikmah Luqman al-Hakim  

Posted by Xunpheriz in

Luqman al-Hakim seorang yang terkenal dengan kata-kata hikmah sehingga mendapat perhatian setiap lapisan golongan masyarakat. Antara kata-kata hikmah beliau ialah:

# Sesiapa yang berbohong hilanglah air mukanya dan sesiapa yang buruk akhlaknya banyaklah dukacitanya.

# Akan datang kepada manusia suatu zaman tidak akan reda mata orang yang bijaksana.

# Sesungguhnya orang bertalam dua muka bukan seorang yang jujur di sisi Allah.

# Aku pernah memindahkan batu-bata dan memikul besi, tetapi aku tidak pernah melihat sesuatu yang lebih berat daripada hutang.

# Tidak ada sesuatu yang lebih meletihkan badan daripada permainan.

# Aku pernah makan makanan yang baik dan memeluk yang terbaik tetapi aku tidak pernah melihat sesuatu yang lebih lazat daripada kesihatan.

# Janganlah kamu duduk lama di dalam tandas kerana ia akan mewarisi penyakit buasir.

# Berdiam diri itu adalah hikmah (perbuatan yang bijak) sedangkan amat sedikit orang yang melakukannya.

# Sesungguhnya lama bersendirian itu dapat memahami untuk berfikir dan lama berfikir itu adalah petunjuk jalan ke syurga.

# Kehinaan dalam melakukan ketaatan kepada Allah lebih mendekatkan diri daripada mulia dengan maksiat (perkara menyebabkan dosa) kepada-Nya.

# Kata-kata nasihat amat menyukarkan bagi orang bodoh, sebagaimana sukarnya berjalan di atas jalan yang tidak rata bagi seorang tua.

# Sekiranya kamu di dalam solat, jagalah hatimu, sekiranya kamu makan, jagalah kerongkongmu, sekiranya kamu berada di rumah orang lain, jagalah kedua matamu dan sekiranya kamu berada di kalangan manusia, jagalah lidahmu.

# Tidak ada kebaikan bagimu untuk mempelajari apa yang belum kamu tahu sedangkan kamu belum beramal dengan apa yang kamu tahu.

# Ingatlah dua perkara iaitu Allah dan mati, lupakan dua perkara lain iaitu kebaikanmu terhadap hak dirimu dan kebaikanmu terhadap orang lain.

# Bukanlah harta itu seperti kesihatan dan bukanlah nikmat itu seperti jiwa yang baik.

My Dream!  

Posted by Xunpheriz in

Apa yang mahu ditulis? Kadang-kadang kehabisan idea dibuatnya..
Sejak akhir-akhir ni, penulis cuma ada 1 impian; ingin menjadi lebih baik dari semalam. Impian ni bukan menjadi lebih baik dalam mana-mana aspek tapi dalam diri penulis sendiri. Maksudnya penulis mahu melebihi had batasan diri.

Setiap manusia berfikir; mereka tidak dapat melakukan hal ini, hal itu. Itu mustahil, ini tak mungkin. Jika ada yang melakukan apa yang difikirkan mustahil, itu bermakna dia tak meletakkan had batas @ sempadan bagi diri dia. Itulah impian penulis.

Yang lebih penting, penulis mahu emosi penulis hanya neutral + positif. Jika berkaitan sesuatu yang baik, penulis mahu melakukannya kerana positif + ganjaran di sisi-Nya. Jika mahu melakukan sesuatu yang negatif @ buruk, fikirkan secara neutral dan kesannya di masa hadapan. Penulis takkan melakukannya sebab tiada kebaikan, bukan kerana takut akan balasan kepada perbuatan tersebut.

Minggu yang sangat busy!..  

Posted by Xunpheriz in

Minggu last kuliah, minggu ke-14. Minggu submit assignment & viva/test bagi subjek yang tiada final exam. Sampaikan penulis selalu kurang tidur..

Student's life memang camni. Terkejar siapkan assignment. Sabar je la..

Tapi penulis tak puas hati sebab tak usaha 100% bagi impian yang penulis pernah inginkan, tulis dan rancang. Pembahagian masa tak berjalan dengan betul, masih terbarai sana sini..

If we want to make our dream become reality, we must give effort 100%. That's what i can't success until now..

mm..Tahan la dulu. Kita mesti sanggup (sacrifice) untuk dream kita..Chaiyok2!

Life, Dream and Reality  

Posted by Xunpheriz in

We have our dream. We also have our life. Depends on what is our life's past and present, we dream anything that we hope it can change our future and make us better than tomorrow.

What we dream is not the matter. But the important thing is how we can make it become reality, trust ourself to make it really happen and don't give up until we achieve it.

Maybe our dream seem impossible to become reality. But it doesn't mean that we can't. What is really important that what we can get in our journey to our success. The success mean nothing if we don't appreciate the long way that we through it.

The hard journey along the way to become our dream has been reality will make us better, strong and don't give up so easily. It also make us believe that we must get new goal, new dream, new desire.

Selamat Hari Raya Aidilfitri!  

Posted by Xunpheriz in

Selamat Hari Raya Aidilfitri penulis ucapkan kepada seluruh umat Islam. Penulis memohon maaf andai ada tersilap bicara, terlanjur kata, tersalah gurauan dan menyinggung mana-mana pihak yang berkaitan. Maaf zahir dan batin.

Bersyukur sangat-sangat sebab kita tetap dapat mengakhiri Ramadhan dengan melakukan yang terbaik dan kembali kepada fitrah pada bulan Syawal ni. Namun, masih berpeluangkah kita untuk bertemu dengan Ramadhan seterusnya? Mudah-mudahan umur kita dipanjangkan-Nya..

Habis cuti raya, semua orang pun kembali bekerja (dan belajar). Bagi penulis, kuliah masih berbaki 3 minggu lagi sebelum disusuli dengan 1 minggu cuti (study week) dan 3 minggu peperiksaan. Wah, cepatnya masa berlalu!..

Penulis juga kembali mengatur langkah untuk memburu kejayaan pada masa depan dan muhasabah diri. Apa yang masih kurang, diperbaiki. Doakan agar kita sama-sama berjaya di dunia dan akhirat..


Get Hari Raya Graphics Here

9 adab-adab ketika berpuasa  

Posted by Xunpheriz in

Sesetengah daripada adab-adab yang baik bagi menambahkan kesempurnaan dan pahala puasa ialah:

1. Jangan banyak berludah.
2. Jangan membuang masa dengan berbual kosong, main terup, main dam dan sebagainya.
3. Menghindarkan diri daripada melihat perkara-perkara yang haram.
4. Menjauhkan diri daripada sebarang pendengaran yang haram.
5. Jangan mengeluarkan perkataan-perkataan yang mencarut atau kotor.
6. Menjaga tangan dari melakukan perbuatan haram dan menahan kaki daripada berjalan ke tempat maksiat.
7. Jangan berlebih-lebihan makan dan minum ketika berbuka puasa.
8. Jangan boros dalam perbelanjaan makan minum dan sebagainya.
9. Jangan banyak tidur, terutamanya waktu siang hari.

Dipetik dari www.jais.net.my/ramadhan/main.php

Perniagaan Ummatan Wasatha  

Posted by Xunpheriz in

Dalam surah Al-Baqarah, Allah menggelar umat kita sebagai ummatan
wasatha. Yang bermaksud yang Terbaik. Wasatha juga bermaksud Adil
seperti disebut dalam al-Asas fit Tafsir.

Ummatan Wasatha = Terbaik + Adil

"Sekiranya konsep ini dipegang dalam perniagaan, perniagaan kita
perlulah perniagaan yang terbaik dan adil. Keuntungan yang kita
dapat juga adalah yang terbaik dan adil. Usaha yang kita lakukan
juga perlu yang terbaik dan adil."

Bila dalam perniagaan, bila usaha kita terbaik, produk kita
terbaik, dan perniagaan kita keseluruhan adalah terbaik, memang
tiada sebab kita tak boleh dapat untung yang terbaik- sehingga
boleh digelar jutawan.

* Oleh itu, dalam perniagaan, kita perlu dapatkan untung yang
terbaik. Bukanlah untung yang sikit.

* Sebaiknya jadi jutawan atau billionaire, dan bukannya sekadar
"bisnes cukup-cukup makan" atau ramai selalu sebut "boleh la...
surviving!"

* Sebaiknya perniagaan terus berkembang dan maju, dan bukan di
takuk lama seperti 5-10 tahun yang lalu. Atau 5-10 hari yang lepas.

Itulah dianya perniagaan konsep ummatan wasatha. Terbaik dan adil.

Bagaimana caranya? Jawapannya dalam surah Al-Imran yang menyebut
tentang golongan ulul albab. Iaitu golongan yang...

berakal + berilmu + berfikir.

-IK

Pertandingan Water Rocket di UM  

Posted by Xunpheriz in

24hb Ogos hingga 26hb Ogos yang lalu berlangsungnya pertandingan water rocket bertempat di Padang Varsiti, UM. Pertandingan ini antara sekolah menengah di seluruh negara dengan setiap negeri diwakili oleh 2 buah sekolah yang menang peringkat negeri masing-masing.

Setiap tahun pertandingan ini akan diadakan untuk mencungkil bakat dalam sains & teknologi sejak peringkat sekolah lagi bagi para peserta. Ada 2 kategori yang dipertandingkan iaitu water rocket/launching & parachute.

Bagi kategori water rocket, para peserta mesti membuat 1 roket dari bahan yang diberikan dan dibenarkan untuk melihat sejauh mana roket tu boleh pergi atau target yang disediakan.

Untuk kategori parachute, masa akan diambil untuk menghitung berapa lama parachute tu boleh berada di udara. Terpulang kepada nasib, kalau ada angin mungkin ia boleh terbang lebih lama.

Semasa penulis 1st year dulu, pertandingan ini diadakan pada cuti mid term. lebih seronok & happy. Tahun lepas penulis tak join sebab diadakan pada minggu kuliah. Penulis tak nak korbankan kuliah. Masuk tahun ni, penulis sanggup korbankan masa kuliah kerana tahun ni final year. Lagipun penulis nakkan baju yang lawa 2..

Hari pertama, penulis cuma bertugas sebagai water boy, hantar air kepada sukarelawan yang bertugas di padang. Kerja yang lapang sekaligus memboringkan:)..Petang hari yang sama, penulis sebagai ...(nak panggil ape ek?). Penulis mengetuai barisan penjaga padang untuk parachute, memastikan persiapan yang sempurna sebelum dilancarkan. Hari kedua tiada tugas yang boleh dilakukan sebab dah diselesaikan pada hari pertama..mm..

Pertandingan ini anjuran Agensi Angkasa Negara (Angkasa) dengan kerjasama MOSTI (Kementerian Sains & Teknologi) & UM. Memang 1 pengalaman yang menyeronokkan. Juga menambah koleksi sijil penulis.

Ciri-ciri hadis maudhu'  

Posted by Xunpheriz in

Antara ciri-ciri hadis maudhu`(rekaan) dari segi zahirnya selain dari meneliti sanad perawinya ialah :

1. Kelebihan yang disebutkan menyamai atau mengatasi kelebihan yang terdapat pada para sahabat nabi kita Muhammad s.a.w. atau orang yang berjuang bersama dengan nabi yang lain apatah lagi untuk menyamai atau mengatasi kedudukan nabi-nabi kerana umat yang datang kemudian walaupun setinggi-tinggi wali sekalipun tidak akan dapat mengatasi atau menyamai kedudukan sekecil-kecil sahabat apatah lagi untuk menyamai kedudukan seorang nabi.

Kelebihan yang terdapat didalamnya tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan sedangkan ia menyalahi apa yang terdapat dalam syariat sebagaimana tersebut dalam Al-Qur'an dan hadis-hadis sahih.
Kandungannya serta ertinya rapuh, tidak menyerupai kalam Nabi Muhammad s.a.w. dan lafaznya tidak sesuai keluar dari mulut Nabi seperti yang terdapat dalam hadis-hadis sahih.

2. Dalam sesetengah risalah yang terdapat hadis ini, ianya dimulai dengan "Ya Ali" sedangkan ulama hadis sudah mengatakan bahawa hadis yang dimulai dengan kata-kata ini hanya dua atau tiga sahaja yang sahih. Yang lainnya palsu.

Oleh itu umat Islam sekalian, terutamanya pihak seperti institusi agama di peringkat negeri dan pusat, sepatutnya prihatin terhadap perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasul yang menjadi pegangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah.

Umat Islam janganlah mudah tertipu dengan dakyah palsu yang dikaitkan dengan Rasulullah sedangkan ianya tidak ada hubungan langsung dengan Rasulullah s.a.w. Janganlah sampai masyarakat kita melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala sedangkan sebaliknya dosa besar pula yang diperolehi dengan menyebarkan dan seterusnya beramal dengan hadis-hadis palsu seperti ini.

Hadis palsu kelebihan tarawikh  

Posted by Xunpheriz in

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang. Puji-pujian bagi Allah S.W.T, Selawat dan Salam ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W serta para sahabatnya.

SEJAK beberapa tahun kebelakangan ini satu hadis tentang kelebihan Tarawih pada malam-malam Ramadan telah tersebar dengan meluas sekali. Media elektronik, cetak serta media massa lain turut memainkan peranan menyebarkannya melalui akhbar, diari Islam, TV, radio, risalah dan lain-lain dengan harapan semoga mereka mendapat saham dalam usaha menggalakkan umat Islam supaya rajin beramal ibadat, terutamanya dalam bulan yang diberkati itu.

Hadis yang dimaksudkan itu ialah satu hadis yang agak panjang kononnya diriwayatkan oleh Sayyidina Ali r.a. yang sebahagian darinya adalah seperti berikut :

Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda berkenaan dengan fadilat sembahyang Tarawih pada bulan Ramadan antaranya:

Malam Pertama: Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama seperti mana dia baru dilahirkan (mendapat keampunan dari Allah Taala).

Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

Malam Keenam: Allah kurniakan pahala kepadanya pahala malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul-Ma`mur (sebanyak 70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah akan mendoakan supaya Allah mengampuni dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.

Malam Ketujuh: Seolah-olah dia dapat bertemu serta menolong Nabi Musa A.S. menentang musuh ketatnya Firaun dan Haman.

Dan kelebihan-kelebihan seterusnya sehingga sampai ke malam yang ketiga puluh.

Namun begitu setelah diajukan pertanyaan kepada beberapa tokoh agama tanah air mengenai kedudukan hadis ini, dari manakah ianya diambil, semuanya tidak dapat memberikan penjelasan. Dan setelah diteliti dalam kitab induk hadis seperti Sunan Sittah dan lain-lain kitab hadis lagi, ianya tidak ditemui. Begitu juga dalam kitab-kitab hadis palsu (maudhu`aat) sendiri pun tidak didapati hadis ini.

Ini menunjukkan bahawa hadis ini merupakan satu hadis yang baru diada-adakan sehingga ulama-ulama hadis dahulu yang menulis tentang hadis maudhu` pun tidak mengetahui akan wujudnya hadis ini. Kita tidak menafikan kelebihan sembahyang Tarawih
dan kedudukannya dalam sunnah.

Namun begitu kita tidak mahu umat Islam tertipu dengan berbagai-bagai janji palsu yang menyebabkan umat Islam mengerjakan amalan kebaikan dengan mengharapkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan diperolehinya. Dengan tersebarnya hadis-hadis palsu seumpama ini juga akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah s.a.w. yang dipelihara dengan dengan begitu baik oleh ulama kita dahulu.

Rasulullah S.A.W. telah pun memberikan amaran terhadap orang-orang yang mengadakan pendustaan atas namanya dengan ancaman yang berat sebagaimana sabdanya:

Barang siapa sengaja mengadakan dusta atas namaku maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka. (Bukhori, Muslim)

Hadis ini diriwayatkan dengan banyak sekali sehingga sampai ke peringkat Mutawatir. Ancaman ini merangkumi segala jenis pendustaan ke atas Nabi S.A.W. sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat ataupun ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).

Mulla Ali Qari dalam Al-Asrarul-Marfu'ah selepas membawakan lebih dari seratus riwayat hadis mengenai pendustaan atas nama Nabi Muhammad s.a.w. menukilkan kata-kata Imam Nawawi dalam syarah Muslim.

Kata Imam Nawawi: Haram meriwayatkan sesuatu hadis palsu (maudhu`) bagi orang yang mengetahui bahawa hadis itu maudhu` atau dia hanya menyangka hadis ini maudhu`. Siapa yang menceritakan hadis yang dia tahu atau dia sangka bahawa ianya maudhu` serta dia tidak menerangkan keadaannya maka dia termasuk dalam ancaman ini.

Katanya lagi, tidak ada perbezaan dalam pengharaman pendustaan atas Nabi Muhammad s.a.w. di antara hadis tentang hukum-hukum dan hadis yang bukan berkenaan dengan hukum seperti hadis yang mengandungi dorongan serta galakan beramal ibadat, hadis-hadis nasihat dan lain-lain. Semuanya haram termasuk dalam sebesar-besar dosa dan sejelek-jelek perkara dengan ijmak ulamak Islam.

Seterusnya dia berkata: Ulama sudahpun sepakat mengenai haram berdusta atas nama orang-orang biasa. Bagaimana pula dengan orang yang kata-katanya adalah syariat, kalamnya adalah wahyu dan berdusta atasnya adalah pendustaan atas Allah juga.

Firman Allah bermaksud:
Tidaklah dia mengucapkan mengikut kemahuan hawa nafsunya. Apa yang diucapkan tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan. (An-Najm: 3-4).

Di dalam hadis tersebut nampaknya ada galakan supaya umat Islam rajin untuk melakukan amalan Tarawih dalam bulan Ramadan seperti kita sering dapati hadis ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang sebenarnya hadis itu pun direka atas nama nabi Muhammad s.a.w. seperti contoh satu hadis yang sebahagian darinya berbunyi:

Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang Zuhur dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri.

Jika dia meninggalkan sembahyang Asar dosanya adalah seperti meruntuhkan Kaabah.


Adakah tidak cukup dengan janji ganjaran dari Allah bagi orang yang menghidupkan malam Ramadan yang terdapat dalam kitab hadis shahih contohnya hadis yang bermaksud:

Sesiapa yang menghidupkan malam Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran dari Allah diampunkan dosa-dosanya yang lalu. (Al-Bukhari)

Dan adakah tidak cukup dengan ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang terdapat dalam al-Quran antaranya firman Allah yang bermaksud:

Apakah yang menyebabkan kamu dimasukkan ke dalam neraka saqar? Mereka menjawab:
Kami dahulu termasuk orang yang tidak mengerjakan sembahyang
. (Al-Muddatsir).

Sebenarnya bagi mereka yang suka menghidupkan malam Ramadan tidak mesti dengan adanya hadis rekaan yang seperti ini mereka akan bersungguh-sungguh dalam menghidupkan amalan Tarawih ini. Dan orang yang malas bersembahyang bawalah hadis yang bagaimana teruk sekalipun seksaannya, namun mereka tetap tidak mahu mengerjakannya.

Singa Yang Baik  

Posted by Xunpheriz in

Pada suatu hari seorang pemburu sedang berburu di dalam hutan. Di tengah jalan, dia bertemu dengan seekor singa yang ganas. Dalam ketakutan, dia pun berdoa kepada Tuhan.

Ketika dia mengintai melalui celah matanya, dia melihat bahawa si singa itu juga sedang berdoa.

Pemburu : Ah, singa yang baik! Selamatlah aku dari menjadi mangsanya!
Singa : Ya, dan singa yang baik juga akan berdoa sebelum makan.

Di manakah kedudukan puasa kita?  

Posted by Xunpheriz in

Imam Ghazali dalam kitabnya Ihya 'Ulumuddin menyebut:“Puasa ada tiga kedudukan:

1. Puasa al-umum,
2. Puasa al-Khusus dan
3. Puasa khusus al-khusus.

Puasa al-umum ialah menahan perut dan kemaluan dari memenuhi kehendak syahwat.

Puasa al-khusus pula ialah menahan pendengaran, penglihatan, lidah, tangan, kaki dan seluruh anggota badan dari melakukan dosa.

Manakala puasa khusus al-khusus ialah menahan hati dari keinginan yang buruk dan dari memikirkan sesuatu selain dari Allah secara total.

Puasa akan terbatal pada tahap ini lantaran memikirkan perkara-perkara selain dari Allah dan hari akhirat. Demikian juga akan terbatal puasa dengan memikirkan dunia kecuali urusan dunia yang kepentingannya untuk agama kerana itu termasuk dalam bekalan akhirat dan bukan urusan dunia.

Arbab al-Qulub (orang yang prihatin dengan hati mereka) berkata: sesiapa yang pada siang Ramadhan tergerak keinginannya mencari apa yang akan dimakan ketika berbuka puasa, maka ditulis satu kesalahan, kerana ianya lahir dari sikap kurang percaya kepada pemberian Allah dan kurang yakin terhadap rezekinya yang telah dijanjikan.

Tahap puasa seperti ini ialah tahap para nabi, al-Siddiqin dan al-Muqarrabin. Puasa seperti ini tidak mungkin dapat digambarkan dengan perkataan tetapi boleh direalisasikan dengan amalan.

Selamat Menyambut Ramadhan 1429  

Posted by Xunpheriz in


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Enam cara capai kesempurnaan Ramadan  

Posted by Xunpheriz in

IMAM Al-Ghazali dalam kitabnya 'Ihya Ulumuddin menghuraikan enam cara mencapai kesempurnaan puasa di kalangan orang beriman dan bertaqwa, iaitu:

1. Menahan pandangan daripada segala kecelaan termasuk melakukan perkara makruh serta mengelak daripada kelalaian mengingati dan mengerjakan suruhan Allah.

2. Menjaga lidah daripada bercakap sesuatu yang sia-sia seperti berdusta, mengumpat dan mencarut, sebaliknya memperbanyakkan zikir dan membaca al-Quran.

3. Menjaga pendengaran daripada mendengar kata-kata tidak baik kerana setiap yang haram diucapkan haram juga mendengarnya. Satu hadis Rasulullah s.a.w menjelaskan yang mengumpat dan yang mendengar turut terikat dalam dosa.

4. Mencegah anggota tubuh lain seperti kaki dan tangan melakukan maksiat dan perkara mungkar selain mengelak memakan makanan subahat dan haram.

5. Tidak berlebih-lebihan menikmati makanan ketika berbuka kerana tindakan itu mengurangkan hikmah puasa.

6. Membersihkan hati dan meminta keredaan Allah agar puasa kita diterima dan mutu puasa dapat ditingkatkan lagi.

Terbaru from me..  

Posted by Xunpheriz

Alhamdulillah..

Dapat juga penulis update blog ni ngan gajet yang pelbagai. Sekali tengok, nampak cam berserabut. Tapi semua tu akan penulis edit dari masa ke masa. Kalau kurang sesuai, penulis akan delete. Kalau sesuai, akan dikekalkan.

Dalam blog ini, penulis nak guna "penulis", bukan "aku". Sebab dalam bolg penulis 1 lagi;http://sibungakecil.blogspot.com, penulis menggunakan "aku". Mesti ada yang bertanya, kenapa ada 2 blog? Penulis pun x pasti kenapa penulis buat 2.. Mungkin banyak yang penulis nak post dalam blog, boleh guna 2 identiti..

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan ke-51  

Posted by Xunpheriz in


Pixel Code Graphics

Bermalam di Pudu  

Posted by Xunpheriz in

Baru-baru ini, penulis balik kampung di Sik, Kedah. Banyak pengalaman baru yang penulis dapat sebab banyak perkara terjadi.

Beberapa hari sebelum balik kampung, penulis membeli tiket balik di Kompleks Perdana Siswa, UM. Tempat turun di Alor Star, naik di Pudu Raya pada pukul 11 malam, 18 Ogos. Apa yang terjadi, penulis terlepas bas dan terpaksa tidur di Pudu malam tersebut.

Bila difikirkan balik, kenapa penulis seorang yang tertinggal bas? Dah tu, kena marah oleh kakitangan bas tu pula. Walhal, penulis sampai di Pudu pukul 10.50 malam (lebih kurang)dan terus menunggu bas di platform 9 (platform sepatutnya). Apa yang ada dalam fikiran penulis, mesti bas syarikat ni pun lewat sampai sebab hampir semua bas di Pudu tiba lewat. Jadi, penulis ambil peluang ni untuk melihat bas-bas di platform sebelah..

Apabila sudah hampir pukul 12 tengah malam, penulis pergi ke kaunter pertanyaan bertanyakan mengenai bas yang belum tiba (pada hemat penulis). Jawapan yang diberikan sangat mengejutkan. "Bas ke Alor Star dah berlepas pukul 11 tadi. Kalau bas tak sampai, mesti 33 orang yang beli tiket tu datang serbu kaunter ni. Awak yang tak naik."

Alamak, nak buat macam mana ni? Bas terlepas. Tapi penulis ada alasan sendiri. Penulis tunggu di platform 9 sebelum pukul 11 lagi. Lagipun, penulis sedar, tak banyak orang yang sedang tunggu bas di situ. Hanya 7 atau 8 orang saja. Penulis juga tengok setiap bas yang berhenti dan tak nampak bas yang akan ke Alor Star. Jadi, apakah alasan yang munasabah? Penulis pun tak tahu..

Bila terlepas bas, mulanya penulis cadang untuk balik kolej. Tapi ayah penulis dah belikan tiket balik KL dan penulis perlu balik untuk ambil sedikit barang. Kalau balik kolej, tak tahu bila lagi penulis dapat datang ke Pudu untuk beli tiket. Lagipun sudah tengah malam. Perkhidmatan LRT dah berhenti pukul 11 tadi dan gate kolej sudah tutup kalau nak suruh kawan penulis ambil. Jadi? Jalan mudah, penulis bermalam di Pudu. Langkah seterusnya akan difikirkan esok.

Penulis tidur dengan meletakkan kasut dan sweater di bawah dan di atas kepala. Dengan beralaskan beg yang berisi pakaian, penulis tidur dan bangun pada pukul 7 pagi esok (19 Ogos). Terkejut dengan kecurian kasut hitam penulis dan sweater falak, penulis hanya mampu duduk diam di tempat penulis tidur dan berfikir. Apa yang penulis perlu buat sekarang?

Penulis terpaksa tunggu di tempat tidur itu sehingga pukul 9 pagi (lebih kurang) untuk membeli kasut selipar yang berharga RM10. Ayah penulis memasukkan RM50 ke dalam akaun Bank Islam agar penulis dapat membeli tiket baru dan pulang pada hati itu juga. Penulis balik ke Kedah dengan menaiki bas pada pukul 12.30 tengah hari (itupun datang lambat). Dikira sejak semalam, hampir 14 jam penulis di Pudu menghabiskan masa.

Sememangnya pengalaman ini mengajar banyak perkara. Antaranya, jangan leka ketika menunggu bas, berjaga-jaga di Pudu apatalagi jika anda terpaksa bermalam di sana dan jaga barang anda dengan berhati-hati walau di mana jua anda berada.

Penulis kehilangan lebih RM100 di Pudu pada malam itu. Sweater falak berharga RM57, ditambah dengan kasut hitam bertutup (lebih kurang RM20-penulis kurang ingat) dan tiket yang hangus akibat kecuaian penulis yang berharga RM30..

Bersabar dan redha dengan musibah yang menimpa, jadikan ia sebagai pengalaman dan pengajaran pada masa akan datang, itulah sikap penulis.

Permulaan yang terbaik  

Posted by Xunpheriz

Salam..
Blog ke-3 telah di publish. Ini memang akan menjadi blog terbaik aku. Aku akan publish apa yang aku minat, mengenai hidup aku dll.
Salam ukhuwah:)..

Blogger

My Photo
Xunpheriz
Kuala Lumpur, Lembah Pantai, Malaysia
interesting to explore the new thing, like to know more people, more to quiet in more situation, tidy, astronomy student..
View my complete profile

Labels

Affiliate (2) al-Mubarak (1) autoresponder (1) awal (1) Baca dan Menang (1) bebas hutang (1) belanja (1) beli (1) Berita Semasa (3) blaster (1) Blog (14) Diari (1) E-book (2) E-mail (1) ebiz (1) email (1) ESQ (3) Falak (2) GDI (1) Gigi (1) Google (1) GST (1) hutang buruk (1) Ilmu (1) IM (1) jana wang (1) Jenaka (1) jimat (2) kad kredit (3) KCLau (1) ke-2 (1) kebebasan kewangan (3) kecemasan (1) Kesihatan (1) Kewangan (4) KWSP (1) lindungi wang (2) Link (2) Love (1) Malaysian (1) Merdeka (1) Motivation (4) Mutiara Kata (2) My Business (14) My Life (16) My Study (5) NCD (1) Newbie (1) pasif (1) Pelaburan (2) pendapatan (1) penghujung (1) perbelanjaan (1) pertengahan (1) pinjaman (2) PPL (2) PTC (2) PTS (1) Ramadhan (7) Simpan (4) Simpan Challenge 2009 (3) spam (1) subscriber (1) Syawal (1) Tazkirah (4) tip kewangan (1) Trackback (1) Traffic (1) Twitter (3) World (1)